14 December 2009

Cemeng dan Cemong..

Awalnya saya takut banget dengan kucing. Tapi semenjak kakak saya mengadosi kucing di jalan dan dirawat dengan baik. Akhirnya saya luluh juga, secara perlahan saya mau pegang-pegang si kucing yang saya kasih nama Cemeng. Kebetulan Cemeng kucing yang kalem dan tidak agresif. Jadi saya ga terlalu mau pegang-pegang dia. Bahkan buat gendong Cemeng saja, saya sampai di training sama kakak saya. *maklum*

Dua bulan setelah saya pindah rumah, Cemeng hilang. Pada dasarnya dia kucing jalan jadi meskipun sekarang dia punya rumah masih suka jalan-jalan ke luar rumah. Mungkin dia ga hafal dengan situasi dan kondisi di rumah yang baru ini atau bisa jadi ketemu kucing betina atau diambil orang karena Cemeng ini sepertinya ras campuran. Sedih Cemeng ga pulang-pulang. :(


Beberapa bulan sebelum Cemeng hilang

Kurang lebih satu tahun kemudian, saya punya kucing baru. Perkenalkan! Namanya Raden Mas Cemong, saat saya adopsi usianya baru 5 bulan dan sekarang sudah 12 bulan.  Cemong mulai tinggal bersama saya sejak April 2009. Belajar dari pengalaman sebelumnya maka Cemong dikasih kalung tanda bahwa dia punya keluarga dan rumah. Mukanya Cemong ini lucuuu banget, jenaka, ganteng, tapi sekaligus judes.



..


Saya memang sengaja mencari kucing yang warnanya seperti Cemeng, red tubby karena tidak pasaran dan seperti tokoh kartun garfield. Cemong ini takut sama orang baru, setiap ada tamu datang pasti dia langsung jalan cepat sambil merayap ke arah belakang tapi belum sampai belakang ngintip dulu siapa tamunya. :D

Cemong memang sengaja ga pernah diajak keluar rumah. Takut hilang!! Dia dulu pernah keluar rumah karena pintu lupa ditutup walhasil Ibu harus ngejar-ngejar dia sampai ke kampung depan rumah. Semenjak itu, pintu di rumah harus selalu dalam keadaan tertutup. Karena tidak boleh keluar rumah, Cemong cuma bisa ngintip di balik jendela. Lama-lama kasian juga melihat Cemong begitu, akhirnya Cemong dikasih izin buat keluar rumah dari rumah belakang (rumah saya gandeng depan-belakang) tapi hanya sampai batas teras saja. Dia ga bisa menerobos dari bawah pagar karena sempit, badannya ga muat kegendutan. Selain itu, di ruang tamu disediakan kursi plastik khusus buat Cemong kalau mau ngintip di jendela biar dia ga perlu jinjit lagi. 

Pokoknya masiiih banyak cerita-cerita lucu tentang Cemong. Semoga Cemong betah dan senang tinggal bersama saya dan keluarga..


With Love,


1 comment:

kejujuran said...

....ada yang bilang ..orang penyayang binatang hatinya romantis..( fakta ini tidak ditemukan pada pelaku (orang) usaha cari untung..di contohkan: pelaku usaha peternakan,jual beli burung dan pemotongan hewan..